Sunday, April 10, 2016

It is a very good thing when you have extra time and a to-do-list

Assalamualaikum

Hari ni kuliah takde sebab Raja Salman (Raja Saudi) dan Presiden Mesir datang universiti kami mungkin untuk tujuan perbincangan (ect) mengenai penambahbaikan yang boleh diusahakan di universiti kami.

Dengar ceritanya Saudi nak bagi sedikit support in the form of material/money lah kat universiti kami so, memang gempak la uni kitorang duk cat pagar, cat balik jalan, tambah bunga tepi jalan, pasang skrin yang bertulis "ahlan wasahlan" dll.

So, alhamdulillah lah kesannya kepada students seperti kami ialah CUTI!
Walaupun secara peribadinya saya tidaklah berminat sangat cuti kerana ia bermaksud ada beberapa lectures yang bakal ditinggalkan. Di mesir, once you skip a lecture (due to unpredicted holiday, for example), the possibility untuk ia diulang semula adalah sangat rendah.

Tetibe teringat kata-kata dr ihfazu,

"Nobody will care about you in this world. Start reading by yourselves."
Hmm. Baiklah.

So, the holiday is on dan disebabkan ahad akhawat uni lain tak cuti so basically, tiada apa-apa yang akan berlaku pada hari ini kecuali kelas hadis pada waktu petang.

Dan there goes the title:

It is a very good thing when you have extra time and a to-do-list




Pointnya di sini:
-Sentiasalah menyediakan diri dengan to-do-list supaya sentiasa bersiap sedia dengan masa lapang yang datang tiba-tiba.
-Tiada istilah masa lapang dalam diri seorang pemuda
-Setiap masanya berharga.


Sekian.

Saturday, April 9, 2016

Real superman

Assalamualaikum

“Ahli zuhud yang baru di dalam zuhudnya lari dari makhluk. Tetapi ahli  zuhud yang sempurna zuhudnya tidak menghindari manusia. Tidak lari atau takut kepada mereka, bahkan mencari-cari mereka. Kerana mereka mengenali Allah S.W.T. Sesiapa yang mengenali Allah tidak akan lari dari sesuatu dan tidak akan takut pada sesiapa pun kecuali hanya pada Allah semata-mata. Ahli zuhud yang baru lari dari orang-orang fasik dan ahli maksiat, tetapi ahli zuhud yang telah tamat pelajarannya mencari-cari mereka. Bagaimana dia tidak mencari mereka padahal setiap penawar mereka ada padanya? 

Justeru, sebahagian dari mereka telah berkata: “Tidak ada yang ketawa di hadapan orang fasik kecuali orang yang arif lagi bijaksana.” Barangsiapa yang telah sempurna mengenali Allah S.W.T., ia menjadi penunjuk kepadaNya. Dia menjadi jala untuk menangkap manusia dari lautan dunia. Dia menggunakan kekuatannya sehingga dapat mengalahkan iblis dan tenteranya. 

Dia merampas manusia dari genggaman syaitan-syaitan itu.  
Wahai orang yang mengasingkan diri kononnya kerana  zuhud yang jahil!
Maralah dan dengarlah kataku :
 

“Wahai orang zuhud di muka bumi, majulah kamu. Robohkanlah tempat
pertapaan kamu dan marilah dekatku. Sesungguhnya kamu telah duduk di tempat mu
itu tanpa dalil. Kamu tidak melakukan apa-apa kebaikan. Majulah kamu."

Daripada Muntalaq, Bab 5: Ahli Ibadat Yang Bermain-main.

Di sini kami menyimpulkan, orang yang paling zuhud adalah orang yang paling dekat dengan masyarakat. Kerana apa? Kerana ahli zuhud adalah orang yang paling rapat dengan Tuhannya. Dan biasanya orang melahirakan diri daripada kawasan yang jahil kerana risau dirinya terpengaruh dengan kejahilan tersebut. Tapi bagi ahli zuhud yang telah mencapat tahap tertinggi dalam hubungannya dengan Tuhannya, itu bukan masalah bagi dirinya.

Bahkan, ahli ahli zuhud ini lah orang yang paling mengejar orang-orang yang memerlukan rawatan, turun ke padang mencari dan menyembuhkan manusia, ruhaniyah aqaliah dan jismiyah. Sebab dia adalah orang yang paling faham.

.......................................

Buka cerita lain sekejap.

Praktikaliti. Khidmah.

Setelah lamanya kita bergelumang dalam masyarakat dan membincangkan perkara-perkara yang membolehkan kita menjadi manusia yang baik, dan tidak hanya menjadi lebihan kepada dunia; kini adalah masa yang paling tepat untuk mempersoalkan di mana output maksimum fardi kita yang berbentuk konsisten dan habitual.
.
Kenapa fardi? Kenapa habitual?

Sebab kita memang dah diajar dan diseru untuk membuktikan kefahaman kita (untuk menjadi insan berguna) sejak dahulu lagi, even sejak sekolah rendah lagi, untuk saling membantu orang lain tanpa membutuhkan pulangan.

Dan lagi best semasa dalam usia pendidikan tinggi, kita diajar pula untuk hidup bermasyarakat, bermula daripada kawan serumah, kawan sebatch, komuniti, organisasi. Yang dimana, kita dilatih berkhidmah; dalam keadaan dipantau. Ada pantauan. Ada biah. Sebab duduk di oversea, tiada family dan sebagainya, so rasa concern kepada sahabat tu memang ada secara automatik.

Tapi, yang kurangnya ialah;

Penerapan nilai khidmah yang betul2 melekat dalam diri dan hati itu masih tiada.
(dalam diri saya sendiri lah, tak tahu yang lain macam mana)

Maksudnya, perasaan khidmah yang bukan kerana tanggungjawab mahupun biah mahupun seruan/kempen. Benda tu sangat kurang pada diri saya,

Bagaimana saya betul-betul menginfakkan diri untuk kegunaan dunia, tak kisahlah dia kawan batch ke, ikhwah akhawat ke, orang melayu ke, orang arab ke, pokok ke, kucing ke, jalan raya ke, dll. Infaq yang tidak mahukan pulangan. Itulah khidmah kan. To help someone without intention of getting something in return.

Fardi sebab, nak perasaan itu ada dalam keadaan kita berseorangan, bukan hanya bila bersama komuniti.

Habitual sebab, nak benda tu jadi macam habit, bukan masih benda yang kena dimasukkan dalam mutabaah amal ke, atau kena ada orang pantau ke. Habit. Bila benda dah jadi habit ni, kita akan automatik laksanakan tanpa perlu berfikir. More to refleks.

Masalahnya,

Orang yang selalu buat khidmah yang macam ni (sorang-sorang, takde gegak gempita kempen, takde poster, takde orang tengok) biasanya orang sekeliling akan nampak yang dia ni sangat menyusahkan dirinya. Membebankan dirinya dalam keadaan itu bukan urusan dia pun nak sibuk-sibuk.

Macam ada dalam video femes iklan thailand tu. Seorang lelaki suka bagi air kat pokok bunga, suka bagi duit dia kat orang yang minta sedekah (bagi banyak pulak tu), suka tolong angkat troli peniaga, bagi makan anjing. Orang lain yang tengok geleng-geleng kepala je.


this one

Dan betul pun, kekadang benda ni memang meyusahkan diri pun. Sangat sangat sangat sangat. Dah la kadang-kadang sakit sendiri, belum masuk point orang ambil kesempatan lagi, atau kena kutuk dengan orang lain yang selalu bercakap-cakap. Tapi, efek dia kalau kita ikhlas, mashaAllah lah. Mungkin boleh jadi macam apa yang berlaku dalam video tu, budak kecik tu sendiri yang malu then dia ambil option untuk pergi sekolah, belajar baik-baik.

Dan ofkos kesan tu kelihatan bukan sebab sekali je buat benda tolong orang ni, tapi diulang secara harian sehingga mampu memberi kesan.

Ada kenal juga seorang akh (pakcik) ni, kawan ayah. Bergerak dalam dakwah mualaf, kerja bimbing mualaf is a lot harder than cari orang nak masuk islam tau. Sebab time ni mualaf tu banyak sangat dugaan, dugaan family, kawan, rakan sekeliling, kena buang keluarga. Belum masuk lagi aspek orang mualaf yang memang miskin. So kerja pakcik ni bukan setakat memenuhi keperluan rohaniyah seorang mualaf (nak ajar basic islam, dsb) tapi juga terpaksa menyakitkan kepala sendiri dengan masalah si mualaf ni.

Sampai jadi macam wali pulak nak confront family si mualaf ni supaya bincang baik-baik. Huh, siyes susah.

Dan kerja-kerja macam ni, serius kita nampak macam mulia kan, wajar dihargai kan. Tapi in reality, teruk pakcik ni kena perli dengan family dan kawan-kawan dia tau. Sebab menyusahkan diri nak jaga mualaf. 

"Aku tengok dia ni asyik sibuk je dengan si cina tu. Kenapa la tak bagi je budak tu dekat pejabat agama, senang. Buat apa la susahkan diri."

"Dia tu sibuk tolong orang sana sini. Anak bini entah ke mana."

Sebenarnya orang lain banyak cakap je bukannya tahu situasi sebenar pun. Realitinya mereka suami isteri sama-sama saling menyokong buat kerja ni.

Itulah, kita mungkin rasa kita dah cukup khidmah bila sekarang, kita sama-sama buat kerja khidmah tu dalam surrounding yang juga mahu khidmah. Tapi kita tak tahu di mana kedudukan kita nanti once kita diletakkan dalam biah yang nafsi nafsi. Selfish. Yang semua orang fikir isi rumah dia je tak fikir pun jiran tetangga.

So,

Nak tutup dengan satu cerita..

.................................................


Suatu malam usai selesai urusan, kami bergerak pulang ke rumah bersama-sama, dan kelihatan kelibat seorang pakcik menjual bola bercahaya di bawah tangga metro. Lewat dah time tu, kalau saya sendiri memang kepala nak cari katil la time tu.

Tapi pakcik ni pulak, dalam keadaan orang dah tak ramai tu, dia menjaja..
"Ithniin ginih wa nuss, ithninn ginih wa nuss." sambil tangannya menunjuk pada bola cahaya yang dijualnya.

Saya pun mengomel,
"Haih pakcik ni, lewat malam dah, kite yang student ni pun dah ngantuk, nak tidur. Balik la, kesian la dekat anak isteri kat rumah tu."

Bagi sesiapa yang selalu duduk rumah (biasa time cuti summer) mesti selalu berada dalam kasut anak yang menunggu parents dia balik rumah kan. Haha.

Sebenarnya saya sendiri sangat tak suka tengok orang lelaki lepak luar rumah malam-malam (biasa nampak kat kedai mamak kalau kat sungai besar tu), kan kat rumah ada family, why tend to spend your time outside. Seharusnya setelah seharian keluar, malam balik la duduk dengan family, dinner sama-sama.

Then ayuni cakap,
"Akak beli la bola tu, dua genih nuss je.. Nanti boleh la dia balik."

Time ni memang sentap sangat lah kan.

Kita ni jadi orang yang banyak komen je, tapi apa action kita untuk bantu?
So sebenarnya, orang yang paling faham dengan tarbiyah adalah orang yang paling banyak berkhidmat untuk manusia lainnya, dalam apa keadaan pun dia berada.

Paling menyantuni manusia sekerja
Paling menyantuni jiran
Paling berani bergaul dengan orang yang kita selalu lari daripadanya (cth orang hisap dadah, remaja liar)
Paling keluar bermasyarakat.

Kerana orang yang paling ber-tarbiyah ialah orang yang paling faham
Paling ada common sense

Sebagaimana dengan orang yang paling zuhud tadi tu.

Ok. Sekian.
 

Friday, April 8, 2016

Dahulunya mereka hanya makan daun di tepian.

Assalamualaikum

Ada satu hadis yang masa belajar dalam kelas, yang sangat mengharukan diri ini:

Daripada Bab 56 Riyadus Solihin:  Keutamaan Lapar, Hidup Sederhana, Cukup Dengan Sedikit Saja Dalam Hal Makan, Minum, Pakaian Dan Lain-lain Dari Ketentuan-ketentuan Badan Serta Meninggalkan Kesyahwatan-kesyahwatan (Keinginan-keinginan Jasmaniyah)

^ Bab yang paling menduga dan meruntun perasaan. Katanya macam kena baling dengan kucing. Sudahkan dibaling, kena cakar lagi sebab kucing terkejut.

Dari Sa'ad bin Abu Waqqash r.a., katanya: "Sesungguhnya saya itu pertama-tama orang Arab yang melempar dengan panahnya -untuk- fisabilillah. Kita semua waktu itu berperang beserta Rasulullah s.a.w. dan kita tidak mempunyai makanan sedikitpun melainkan daun pohon hublah dan daun pohon samur ini, sehingga seorang dari kita itu sesungguhnya mengeluarkan kotoran besar sebagaimana keadaan kambing kalau mengeluarkan kotoran besarnya dan tidak dapat bercampur dengan lainnya --yakni bulat-bulat serta kering, karena tidak ada yang dimakan." (Muttafaq 'alaih)

*Al-hublah dengan dhammahnya ha' dan sukunnya ba' muwah-hadah, juga samur adalah dua macam pohon-pohonan yang terkenal di daerah badiah yakni tanah Arab bagian pedalaman.

Saad Bin Abu Waqqas.

Nama yang begitu tidak asing lagi. Beliau adalah antara sahabat yang terkenal, seorang amir yang hebat pada zamannya. Kegagahan beliau menakluk Parsi semasa zaman Umar Al-Khattab tidak boleh dipertikai lagi. Dilantik menjadi gabenor Kuffah, digelar sebagai Singa Yang Menyembunyikan Kukunya. Saad juga adalah antara orang yang awal memeluk agama Islam.

Ok.

Bayangkanlah, situasi hadis ini berlaku, ketika itu mungkin Islam sudah lama bertapak, dan kerana itu sahabat-sahabat mengenang semula peristiwa-peristiwa yang berlaku di antara mereka.

Dan apa yang berlaku adalah seperti di dalam hadis tersebut.

Pada awal-awal zaman para sahabat berperang, mereka tidak menemukan makanan apa pun, melainkan pokok-pokok kecil yang tumbul di gurun-gurun, sehinggakan najis yang dikeluarkan tidak ubah sama seperti yang dikeluarkan oleh binatang ternakan (dalam hadis ini menyebut شاة - kambing). Kerana apa yang dimakan adalah benda yang sama. Daun pokok.

Ustaz kami kata, pada zaman dahulu, simpanan makanan dan harta paling banyak akan diberikan kepada tentera terlebih dahulu sebelum rakyat, kerana logiknya, tentera perlu kuat untuk menjaga rakyat. Jika tentera tidak makan, bermakna tentera akan lemah, dan lemahnya tentera bermaksud kebinasaan kepada negara dan rakyat. Kerana tentera tidak larat untuk menempuh serangan musuh dari luar. Lagi-lagi zaman aktif perang macam dulu kan.

Ok.

Tetapi, apa yang berlaku pada zaman awal Islam adalah seperti yang diceritakan dalam hadis ini. Even tentera pun tak dapat makanan yang secukupnya sampai mereka perlu makan daun-daun di tepian. Zaman sekarang, orang miskin pun tak makan daun tau. At least mereka ada la sedikit nasi atau roti. Except apa yang berlaku di Syria.

Plus, yang ni ustaz tanya kami. Berapa lama masa yang diperlukan untuk badan kita mengeluarkan najis yang sebijik teksturnya macam najis kambing?

 sebagaimana keadaan kambing kalau mengeluarkan kotoran besarnya dan tidak dapat bercampur dengan lainnya --yakni bulat-bulat serta kering, karena tidak ada yang dimakan."
Najis manusia lebih berair (sorry tak tahu macam mana nak explain dengan lebih baik). Human's excreta is a little bit fluidy, not so firm, warna pun macam gelap-gelap sikit. Kalau kambing dia macam hampas tebu tu cuma lebih hijau dan basah sikit. Untuk manusia menghasilkan benda yang sama, makanan yang dia makan itu haruslah chronically based on high-fibre vegetables, dan kurang air. Chronic=tempoh yang lama.

Maksudnya di sini, bukan lah sehari dua je sahabat terpaksa makan daun. Tapi mungkin berminggu atau berbulan lamanya. Sampai ke tahap itu sekali.

Bagaimana pula dengan hal umat Islam yang lain pada ketika itu, kalau tentera pun tak dapat makan? Wallahu a'lam, mungkin lebih tiada makanan.

Dan siapa yang cakap ni?
Saad bin Abi Waqqas, seorang panglima agung yang namanya tersenarai antara khalifah yang bakal menggantikan Umar. Penakluk Parsi. Bukan calang-calang orang. Bersama beberapa lagi sahabat lain, ofkos. Mereka yang mungkin sekarang ketua-ketua pos penting mukminin di serata dunia, dahulunya adalah orang-orang yang makan daun pokok je. Malahan Rasulullah sekali, baginda jarang dapat makan besar-besar. Mostly makanan baginda adalah roti yang diperbuat daripada gandum kasar/barli (boleh rujuk hadis lain dalam bab ini). Rasulullah dan sahabat mereka bukanlah orang yang miskin, tetapi kerana mereka mengambil dunia seadanya untuk keperluan hidup mereka, tidak lebih dari itu. Lebihan dapatan pada hari itu akan diinfaq terus buat kegunaan umat Islam pada masa itu, terutamanya pada zaman awal kebangkitan Islam. Sampai begitu sekali.

Kenapa kena belajar hadis ini? Ustaz cakap: "...sehingga kamu menghargai deen ini.." Agama ini bukan didirikan atas perjuangan yang rilek-rilek. Ia mengharungi suasana dan keadaan seperti yang disebutkan di atas tadi.

..................................................




Berhadapan dengan situasi yang memerlukan pengorbanan adalah benda yang tidak asing lagi kepada sebuah perjalanan bernama hidup. Apatah lagi hidup yang bermoto 'khidmah'. Segalanya untuk kebaikan yang lain. Syurga dan pahala menjadi habuan sang pengejar akhirat.

Ada sebuah pepatah dari sebuah lagu yang juga sangat best:

"Harapan dari setiap insan,
Kesenangan juga ketenangan
Mengharungi hidup ini
Tanpa ada cubaan

sayang harapan itu tak pasti
kerna cobaan akan terjadi
tuk menguji sabar diri dan ketaqwaan

adakah kita tetap tegar
menjalaninya dengan keikhlasan
ataukah terjerumus ke dalam keputus asaan.."


Menerusi perjalanan sebagai seorang pelajar, bersama dengan kerja-kerja dakwah dan membina manusia ini, banyak benda aku pernah lihat. Tangis air mata suka duka akhawat sini, masing masing cuba memberikan yang terbaik untuk dakwah. Dalam keadaaan habis meeting lewat malam, mereka berusaha untuk bangun awal juga untuk fight for tahajjud, ada yang terpaksa alter cara hidup mereka untuk menjadi fleksibel mungkin untuk dnt, ada yang asalnya pandang exam sebelah mata, kini jadi manusia yang belajar bersungguh-sungguh, alasannya "kita kena jadi orang yang mampu jadi rujukan orang lain dalam bidang kita, baru jadi manusia full manfaat."

Ada yang kesempitan duit tapi still lagi tidak pernah lokek bila terpaksa membelanjakan duit untuk infaq or ajak adik main bola. Dalam masa yang sama tak minta extra duit dari mak ayah, just cut expense diri.. menyebabkan mereka tak pernah merasa loacker (jenama waffer kat mesir, 5LE sebungkus kecil) kerana berjimat..

Ada yang ditanya, dalam hidup ini apa benda yang paling dimahukan, jawapannya "masa.." kerana kepadatan jadual yang mencekik. Jumaat untuk rehat peribadi memang hilang. Sebab sentiasa ada benda yang hendak diselesaikan, paling kurang pun ada buku yang perlu dihabiskan bacaan dan kajiannya..

Sedang aku tidak pernah merasa pengorbanan seperti itu..

Mereka semua ini kebanyakannya kebaikan mereka tidak pernah disebut-sebut. Malah ramai tidak tahu. Mereka bukanlah orang-orang yang berjawatan tinggi yang dimahsyurkan namanya di mana-mana ruang dan medan sosial. Bercakap lantang dihadapan dalam program-program teknikal jarang sekali. Tetapi laju menyusup di kalangan manusia mengajar mereka cara berfikir yang matang, yang tuhan-oriented.

Kadang-kadang kita merasa kita sibuk dan penat,

Sebenarnya ramai lagi orang yang lebih sibuk dan penat daripada kita.

Mungkin kadang-kadang kita rasa kita dah all out sangat untuk dnt ni sampai tak larat dah. Macam nak pengsan pun ada, dengan tenaga, duit, masa, semua habis..

At least perut kita berisi dengan makanan. Bukan daun pokok macam Saad dan sahabat-sahabat lain. Tu macam dah sungguh-sungguh all out. Mungkin ada yang kata, "tu zaman sahabat, jangan compare lah, memang la kalah. Diorang duduk dengan Rasulullah."

Tapi diorang juga manusia. Nak cakap betapa bezanya 'all out' sahabat dengan 'all out' kita.

Dan susah payah Saad tu berhenti takat Fathul Makkah je ke? Atau sampai menang perang al-Qadisiyah lawan Parsi tu je ke? Tawan Parsi tu macam dah kerja besar tau. Macam siapa yang boleh buat macam tu dia layak je nak rileks. Kalau program biasa pun banyak kena buat meeting dsb sampai rasa tak larat, perang-perang besar apatah lagi kan. Mestilah kalau dah menang tu rasa macam haaa puas, dah accomplish satu benda besar. next kerja boleh la kot bagi orang lain.

Tapi Saad tak, usai satu benda besar, dia terus gerak, dan gerak lagi. Kena turun pangkat oleh Umar pun takpe, jelajah dakwah dia jauh sampai ke China. Sampai dikatakan maqam beliau sendiri berada di situ.


Ustaz cakap lagi, kalau deen ni diletak pada tangan orang seperti kita, nescaya agama ini tak akan pergi jauh lebih daripada rumah sendiri. Sebab takutla, malas la, susah la, macam-macam.

Tidur lambat sikit, mengadu
Kena usrah jauh sikit, mengelat
Ada daurah lebih sikit, membebel

Dalam keadaan tak buat pape pun untuk cuba adapt situasi. Hidup yang keras macam kayu.

Dalam dnt, kita berusaha sedaya upaya untuk tidak memberi sesuatu yang melepasi kefahaman orang tersebut. Jadi kalau naqibah suruh buat something tu, faham-faham je la, antum dah besar, dah kena/cuba buat begitu dan begini sebagai manifestasi kepada kenaikan kefahaman antum terhadap islam dan dakwah ini. Everyone does. Anda bukanlah orang pertama yang mengalami semua ini.

Dalam masa yang sama, kena selalu qadaya untuk update perjalanan antum membawa tugas supaya sebarang masalah boleh dicater bersama. Macam dalam O&G, setiap ibu yang ada masalah tetapi memenuhi kriteria orang yang layak, akan diberi peluang untuk bersalin normal, dalam masa yang sama, perkembangan kandungannya akan diperhati. Jika ada apa-apa masalah timbul, kita akan bagi supportive measures, atau terus buat CS.

...........................................


So untuk endingnya,

Formula ini bukanlah setakat layak diaplikasi dalam dnt, tetapi juga dalam hidup ini. Give all out dalam semua benda yang kita lakukan (study, kerja, human interactions) dan tolonglah, jangan memilih untuk manja, sedaya mungkin.

Semoga kita semua menjadi manusia yang mampu untuk persembahkan yang terbaik, segala potensi yang kita ada.

Walaupun hakikatnya kita bukan superman yang mampu buat semua benda.

Sekian.