Saturday, October 24, 2015

Menjadi rijal am

Assalamualaikum


Hari ni kami semua mendapat satu tugasan --untuk mempraktikkan input tentang menjadi rijal am (pemuda inklusif) dalam daily life. Maka kami semua bergerak ke sekitar kawasan madinat nasr untuk interview orang mengenai 5 rukun islam. 3 orang melayu, dan 2 orang arab. Tempoh masa yang diberi adalah 3 jam.

Maka bertebaran lah semua orang ke sekitar kawasan yang ditargetkan secara peribadi. Aku, kak aflah dan kak izzah masing masing mundar mandir bertiga mencari orang dan ruang mana yang terbaik untuk bertanya tentang 5 soalan yang telah disediakan sebentar lagi. Cuak? Ini bukan pertama kali aku buat tugasan ala-ala street dakwah, tapi debaran dan ketakutan itu masih ada. Malu, risau, gelabah dan sebagainya. Tapi hati masih kata mahu. Kerana, aku pernah rasa feelingnya bila berjaya menyiapkan tugasan yang diberikan. Heaven.

So dalam 3 jam itu kami pun bergerak mencari orang. Ramai juga mad3u yang kami temui, alhamdulillah, yang dimananya setiap satu memberi pengajaran yang sangat berharga untuk hari ini dan masa akan datang. Kami beroleh 13 orang responden melayu dan 10 orang arab; daripada pelbagai latar belakang dan umur.

Selepas 3 jam, kami semua pulang kembali ke hijrah dan masing masing mula berkongsi tentang perasaan dan pengalaman peribadi tentang aktiviti yang dilakukan sebentar tadi. MashaAllah, akhawat sangatlah osem. Tapi yang paling aku terkesan ialah:

1. Saat kak koca tanya pasal apa yang awak belajar tentang diri awak usai aktiviti selesai. Bukan tentang orang yang kita beri. Macam terkesima siket dengan soalan itu.

2. Jadi jawapan aku ialah; "Ini bukan first time saya buat street dakwah, tapi saya still lagi jadi orang yang tolak tolak orang ke depan. Saya ni penakut rupanya. Tak paham dengan diri sendiri."

3. Ada antara orang yang kita approach tu adalah antara orang yang kita pernah jumpa sebelum ini. Bila dah kenal macam tu on surface, lebih senang kita nak ngam dengan dia, apatah lagi utk berkongsi benda-benda tarbiyah. Maka jangan pernah pandang enteng nilai sebuah salam, senyuman dan sapaan.

4. Bila ada responden yang tak tahu asyura tu apa bila kami tanya. Aku tak boleh nak salahkan diorang, aku pun dulu once begitu juga, sebelum aku bersama tarbiyah. Buat ibadah ikut-ikutan.

Rajul ammah --menurut apa yang kami bincangkan pada sesi sebelumnya, merupakan pemuda yang sentiasa bersedia untuk orang ramai. Kealimannya tidak meletakkan dia di bilik-bilik atau masjid-masjid semata-mata, tetapi dia sentiasa kelihatan bergaul dengan masyarakat, dan meninggalkan mereka dengan kesan-kesan yang positif. Rajul ammah ialah seorang yang mesra, prihatin, dipercayai oleh orang sekeliling dan peka terhadap perkara yang berlaku dalam masyarakatnya dari segenap segi sama ada ekonomi, politik dan sosial.

Maka kerana itu, dakwah sangat memerlukan rajul ammah ini kerana dengannya, islam boleh tersebar dengan lebih luas dan lebih mesra, bersama qudwah yang baik.




No comments: