Sunday, November 29, 2015

Tebaran sayap motivasi

In the beginning, there's nothing
So empty 
In the space between 
Then you came in
Turn the lights on
And created
What is came to be

Before I
Pluck your wings
Cover me please
Spread your wings
Cover me
Please


Benarlah, half terbesar tarbiyah itu kita dapat dari mutarabbi mutarabbi kita. Terutama apabila kita sedang rancak bersembang tentang yang basis, iman dan amal, seringkali terlintas, layak kah aku menjadi orang yang berbicara tentang hal ini. 

Sudah pasti sahaja kita pernah mendengar bahawa kata-kata itu umpama makhluk. Ia akan terpantul balik pada diri pengucapnya. Kerana itu kita tidak mudah-mudah mengkafirkan manusia tanpa bukti yang jelas; kerana risau sebenarnya orang yang berkata itu mendapat tempias kekafiran itu (Muntalaq, Bab 2). Dan jelas sekali bahawa 'makhluk' ini akan menjadi pendakwa di akhirat kelak, "Kenapa kau membicarakan hal yang tidak kau lakukan?" (As-Saff:2)

Aku faham, masalahnya bukan pada pembicaraan, tetapi pada amal. Macam kita boleh anggap ayat tu maksud tersirat dia; "Manusia, kenapa kau tidak amalkan benda yang kau katakan?" 

Masalahnya, dalam dakwah, sakit hati tak rela hati macam mana pun, Islam itu patut disampaikan kerana kesedaran kita terhadap tanggungjawab syahadah kita. Dan kecintaan kita terhadap Sang Pencipta kita. Ya aku perlu. Cuma bila reflect pada amal ni yang bimbang sikit. Sebenarnya, tiada pilihan lain melainkan beramal dengan apa yang kita tahu dan katakan. Nak suruh tinggal dakwah? Lagilah macam tak patut kan.

Tetapi, seperti biasa, manusia tetap manusia, ada naik dan turunnya. Yang penting sejauh mana kita berusaha untuk memantainkan mutabaah kita, perjuangan kita untuk kekal menjadi manusia rabbaniah, god centric. Kheir centric. Kalau benda ni rebah, rasa putus asa tu menerpa tanpa perasaan nak naik balik, maybe itu adalah hati kita yang perlu kita bincangkan halnya.

Aku bukanlah baik, tapi aku nak jadi baik. Maka dalam perjuangan ini, doakan aku supaya menjadi sahibul qalb yang aman, bersih, mulia, tiada noda, tak pemalas, tak sakitkan hati orang, sentiasa rasa full-spirited buat amal kebaikan, dalam ibadah am atau ibadah khusus. Semoga perasaan 'mahu' ini tidak hilang.

Dan, sumber tazkirah terbesar aku adalah mutarabbi aku sendiri selepas murabbi dan tarbiyah zatiyah peribadi. Thanks anak-anak. Tanpa kalian siapalah kakakmu ini.

Cover me please if im falling. Spread your wings, cover me.

1 comment:

Anonymous said...

Hai kakak nabilahhh