Tuesday, April 3, 2012

sibuk!




Kita manusia lazim sibuk. Kerana kita tidak punya masa. Seolah-olah 24 jam 7 hari seminggu tidak cukup diperuntukkan kepada kita. Memang benar, kerja itu lebih banyak daripada masa yang ada, bak kata Hassan al-Banna.

Entah kenapa, aku selalu terfikir tentang definisi 'sibuk' yang sebenarnya. Adakah 'sibuk' bermaksud tiada masa untuk kita tidur? Ataupun 'sibuk' adalah bila kita takde peluang untuk men-enjoykan diri kita sendiri? Ke seseorang itu digelar 'sibuk' apabila timbunan kerja berlambak-lambak dipikulkan terpikul atas bahu?


Huh, bizi sungguh sampai takde masa nak bukak FB. Camtu ke?


Apa erti 'sibuk' yang sebenarnya? nak tahu...




= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = =


Semalam, kami ada meeting pertama untuk mengenalkan ahli baru kepada skop tugas dan etika bekerja dalam nihayah ni. Kerja apa? Hoho. Tak payah tahu ler.. Masuk yang ni, kiranya aku dah pegang dua title dalam BPP, satu sebagai pelukis dan juga pereka grafik. Motif kenapa aku pegang sampai dua benda? Entahlah. Saje kot, nak cari pengalaman. *Terasa gipang pulak* . Al-maklumlah, kalau bukan sekarang, bila lagi aku nak timba ilmu dalam bidang seni-seni ni. Ecehh. Nak tunggu yong ajar, hmmm, entah bila. Jadi, saja-saja try masuk, mana tau dapat something yang berguna untuk diri sendiri dan orang lain.

Lepas pergi meeting tu, balik rumah agak lambat jugak la. Dalam pukul 11.00, terima kasih kepada musyrif yang membantu; dapat sampai ke rumah dengan selamatnya. Kemudian letak beg dekat kerusi, dan duduk ketermenungan.

"Dah la balik lambat, tak study lagi. Camne ni eh?". Teringat pulak dulu ada housemate cakap: "Rumah ni macam hotel dah untuk nabilah tu.." *sebab asyik takde kat rumah kot..heheh*

Dan, mulalah otak ligat berfikir.

Dahulu, semasa di sekolah, tak pernah ada satu waktu khusus untuk aku belajar, sekalipun pada waktu prep. Instead of duduk di meja, aku prefer untuk meronda-ronda dari satu bilik prep (BP) ke BP yang lain, dengan alasan taknak terkandas waktu belajar. *Lazimnya terkandas jugak, --->tidur nyenyak pulak tu = =" *  Dan akhirnya terpaksa berjaga malam demi menyiapkan homework BA dan mengelakkan nahas yang bakal ditimpa kalau tak siap.

Kelakar sungguh. Sampai pernah sekali kena tangkap dengan ustaz rahim sebab belajar 'rajin' sangat. Heheh.


Orang yang melihat, selalu kata aku ni bizi dengan macam-macam benda. Ke sana, ke mari, tak duduk diam. Kejap ada kat situ, kejap ada dekat sini. Bunyi macam hantu la pulak dah. Haha. Tapi kan, untuk aku sendiri, rasa macam pelik bila orang cakap macam tu. Sibuk? Ngee.. macam tak kena je phrase tu. Apa erti sibuk yang sebenarnya sampai aku boleh dapat title 'orang busy?'

Apa sebenarnya erti sibuk?

Kalau nak diikutkan, rasanya ramai manusia sekarang menganggap sibuk bermaksud tiada masa untuk tidur petang. Ataupun, sibuk bermaksud tiada peluang untuk pergi menjelajah ke shopping mall setiap hujung minggu. Sibuk, maksudnya tak ada waktu untuk duduk di rumah, bersantai sambil melakukan hobi yang terchenta. Term 'SIBUK' seakan-akan disama-ertikan tiada masa untuk membuang masa. Faham ke?

Sedarlah, kerja kita banyak. Tugas kita berat. Masa tidak cukup untuk melakukan semuanya. Selagi ada peluang, belajar. Selagi ada masa, cuba buat. Persiapkan diri untuk menghadapi erti kesibukkan yang sebenarnya. Compared to the-so-called-bizi, aku rasa, aku sebenarnya lebih banyak kepada mengisi masa lapang aku dengan berjalan dan jumpa kawan-kawan. Aku tak bizi. Langsung! Malah, lebih kepada menikmati masa tersebut. Maka, tak layak lah jika aku diberi gelaran 'orang yang sibuk' dalam keadaan aku tak buat apa-apa pun yang crucial untuk kebaikan orang lain.

Sedih tau, bila orang cakap macam tu. Rasa tak layak. Sungguh!


Yup, kadang-kadang ada jugak terasa yang aku ni orang yang bizi, *koff koff. konon* tapi, bila melihat orang lain punya busy, macam akak-akak; yang masa mereka digunakan kepada sesuatu yang even better, merancang untuk kebaikan ummat, berfikir tentang macam mana diorang nak 'back for good' dalam keadaan diorang sendiri dah masuk tahap clinical years, sedangkan aku ni, baru tahun pertama; sungguh inferior tahap bizi aku dengan diorang. Macam langit dengan bumi.

Adakah hanya dengan mengorbankan waktu tidur petang, aku layak dianggap bizi? Heh.


Cuma, dengan kondisi yang aku rasa tiada masa inilah, aku lebih menghargai masa yang ada. Rasa macam hape je bila buat movie marathon (dulu-dulu laaaa :p) bila fikir banyak lagi buku tsaqafah islamiyah yang aku tak sentuh, banyak lagi words arab yang aku tak hafal, banyak lagi muscle yang aku tak hafal kat mana origin dan insertionnya, banyak lagi kawan-kawan yang aku lupakan hak mereka untuk disapa, banyak lagi, lagi dan lagi untuk dilakukan.


Senang kata, i'm kinda becoming to like more the term so-called-bizi. Kalau itu lebih better.


3 comments:

KID said...

sbnrnye post ko kali ni buatkn aku trase r lak abg 'da'ie yang perasan'..err..uhuk2

haru_maki said...

abg daie yang perasan? sape? kau ke?
hoho. like 1000 kali.

Tulah, entah. aku pun tak tahu apa definisi sibuk tu ha. yang penting niatkan apa semua yang kita buat tu, adalah dalam perjalanan untuk membina diri kita sebagai individu muslim tu sendiri. tak kisah la, hatta hanya dengan berjalan di tepi longkang sekalipun, pasti ada manfaat di situ.

Poyo kan gelaran orang bizi. cewahh.

LemoN~* said...

life semua org da berubah. benda2 yg slme ni kita tengok skrg kita rasa.hehe~